Viral di Medsos, Singa di Kebun Binatang Tewas Mengenaskan di Depan Pengunjung

Sebuah video memilukan viral di China, di mana singa mati mengapung di kolam kebun binatang di depan para pengunjung viral di medsos. Insiden itu terekam pada Kamis (12/11/2020), di Kebun Binatang dan Alam Liar Handan Foshan di Provinsi Hebei, kawasan utara "Negeri Panda". Singa itu mati. Ya Tuhan. Ini sangat menyedihkan," demikian suara si perekam dalam video yang diunggah di aplikasi Tiktok.

Dilaporkan Daily Mail, rekaman aslinya langsung dihapus si pemilik, dengan manajemen bersikukuh bahwa binatang tersebut itu masih hidup. "Kami tidak punya insiden seperti itu di sini. Singa itu hanya sedang berbaring di sana dan beristirahat. Dia tak akan mati," kata si manajer kepada Handan Television . Setelah itu si pemilik seperti diberitakan The Sun Jumat (13/11/2020) mengonfirmasi, kucing besar itu memang mati mengapung di kolam.

Salah satu manajer bermarga Yang mengungkapkan, hewan jenis singa Afrika itu tenggelam di kolam karena dia sakit dalam waktu yang lama. "Kami membiarkannya menikmati hari ini (Kamis). Dia kemudian lompat ke kolam dan tenggelam karena tak ada tenaga," jelas Yang. Keesokan harinya dalam konferensi pers, wakil presiden tempat wisata itu menjelaskan bahwa si singa mati karena berusia tua.

"Setelah melakukan pemeriksaan forensik, kami meyakini bahwa binatang ini mati karena usia tua," jelas Wakil Presiden Wu Guangshu. Meski begitu, penegak hukum setempat menyatakan mereka bakal turun tangan dan menginvestigasi penyebab sebenarnya. Rilis akan diberikan setelah otopsi digelar. Born Free Foundation, badan alam satwa liar Inggris menyatakan, insiden itu mereka sebut "pengabaian brutal dan kejam akan kehidupan".

"Tindakan ini jelas harus disikapi. Saya akan menulis ke Kedutaan Besar China di London memberikan belasungkawa dan meminta mereka bertindak," kata dia. Rekaman itu menjadi perbincangan di dunia maya China, di mana netizen meminta agar kebun binatang tersebut ditutup saja. "Ini menyedihkan dan kejam. Kita harus menutup tempat itu secepatnya!" ujar si warganet. Yang lain menyebut tempat itu tak tahu malu.

"Satu hari mereka mengatakan singa itu hanya beristirahat. Namun keesokan harinya mereka mengakui binatang itu sudah mati. Alasan macam apa itu?" kritik mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *